Monday, 3 September 2012

~BELAJAR KERANA ALLAH~


     Peperiksaan SPM sudah tinggal dua bulan sahaja lagi. Semua pelajar tingkatan lima sangat sibuk menelaah dan mengulangkaji pelajaran. Walau ke mana sahaja mereka pergi,pasti mereka akan membawa buku bersama-sama.  Waktu riadah pun diisi dengan belajar,tidak lagi dengan bermain atau bersukan. Semuanya merasakan setiap masa yang ada sangat berharga dan tidak boleh diisi dengan perkara yang tidak berfaedah.

    Maklum sahajalah,semua pelajar sekolah berasrama penuh mempunyai target yang tinggi untuk SPM.Mereka  semua mahu mencapai straight A dalam peperiksaan SPM kerana itulah penentu masa hadapan mereka. Kebanyakannya bercita-cita mahu melanjutkan pelajaran ke luar negara dan mendapat tajaan biasiswa. Guru-guru juga meletakkan harapan yang tinggi kepada mereka supaya dapat menaikkan ranking sekolah mereka dalam keputusan SPM nanti.

    “ Ashraf,malam ni boleh tak kau ajar aku Physics? Aku tak faham sangat tajuk electromagnetism ni. Dah banyak kali aku baca tapi tak faham-faham juga. Kau kan pelajar yang top dalam subjek ni.Aku memang perlukan pertolongan kau.” kata Amir ketika mereka beratur mengambil makanan malam di dewan makan. Amir dan Ashraf merupakan kawan baik semenjak mereka berada di tingkatan tiga lagi.

   “ Malam ni?” Ashraf terdiam seketika kerana memikirkan sesuatu. Dia sebenarnya sudah mempunyai perancangan untuk malam itu. Dia perlu belajar subjek Biology kerana esok Puan Maimon akan mengadakan kuiz untuk kelasnya. Banyak subtopic yang dia ketinggalan kerana hampir seminggu dia tidak berada di sekolah kerana menyertai program kepimpinan dan kerohanian peringkat negeri. Ashraf merupakan ketua Badan Dakwah dan Rohani di sekolahnya dan selalu menyertai program di luar sekolah. Tetapi itu tidak pernah menghalangnya daripada menjadi antara pelajar yang cemerlang setiap kali peperiksaan di sekolahnya. Itu adalah kelebihan yang Allah kurniakan kepadanya.

  “ Ashraf,kenapa kau diam je ni?” Ashraf tersentak daripada lamunannnya setelah ditegur oleh Amir.

  “ Owh,aku minta maaf.Berkhayal sekejap tadi. Malam ni? Insya Allah aku boleh ajar kau. Pukul berapa dan kat mana?”

  “ Pukul 9 malam,dekat library. Aku dah booking meja discussion. Terima kasih Ashraf.Kau  memang tak pernah menghampakan aku.”

  “ Ok,insya Allah.Kau kan kawan aku.Bila kau susah,aku kena lah tolong.Nanti bila aku pula ada masalah,kau pula kena tolong aku.” Kata Ashraf sambil duduk di meja makan. Menu yang disediakan pada hari itu betul-betul kena dengan selera Ashraf dan Amir. Mereka makan dengan penuh berselera sekali.

   Ashraf memang seorang rakan yang baik.Dia tidak sanggup menolak apabila sahabatnya itu meminta pertolongan daripadanya. Dia yakin Allah akan menambahkan ilmunya apabila dia mengajar dan berkongsi dengan orang lain. Dia juga yakin bahawa ilmunya itu tidak akan habis melainkan hanya akan bertambah apabila dia ikhlas menolong orang lain yang menghadapi kesulitan dalam pelajaran.  Ilmu dan kepandaiannya itu tidak pernah menjadikan dirinya sombong dan bongkak. Dia takut jika dia bersikap demikian, Allah menarik kembali nikmat yang telah dikurniakan kepadanya dan tidak mustahil dalam sekelip mata segala ilmu dan kepandaiannya hilang begitu sahaja. Sesungguhnya,Allah Maha Berkuasa atas segala sesuatu.
                                                                      * * * * *

        Seperti yang dijanjikan,Ashraf dan Amir menuju ke perpustakaan sekolahnya.Seperti biasa,perpustakaan itu penuh dengan pelajar-pelajar yang rata-ratanya pelajar tingkatan lima.
 “ Nasib baik aku dah tempah meja discussion awal-awal lagi.Kalau tak,alamatnya study group kita kat atas lantai library ni la.”kata Amir bersahaja.

  “ Alhamdulillah.Allah dah permudahkan urusan kita.”kata Ashraf sambil mereka menuju ke meja discussion yang terletak di bahagian belakang perpustakaan. Memang kebanyakan meja discussion diletakkan jauh sedikit berbanding meja study biasa untuk mengelakkan pelajar-pelajar lain terganggu semasa proses discussion dilakukan.

  “ Ok Amir.Kau baca doa sebelum belajar.”arah Ashraf. Dia memang sengaja meyuruh Amir kerana Amir mesti menggelabah apabila disuruh membacakan doa. Dia selalu merendah diri dan merasakan dirinya tidak sebaik Ashraf.Dia lebih suka kalau Ashraf yang membacakan doa setiap kali mereka belajar bersama.

“ Hah? Aku? Tak nak la.Aku bukan apa. Segan dengan kau. Lagipun aku rasa lebih baik kau yang baca baru afdal sikit. Hehe.Lagipun aku bukannya baik sangat,tak macam kau.”

 “ Kali ni,aku dah tak nak terima apa-apa alasan daripada kau. Kau selalu saja mengelak,tetapi kali ni aku tak nak mengalah dengan kau. Baiklah,selagi kau tak baca doa,selagi tu aku tak kan mulakan study group kita ni.So siapa yang rugi nanti?” Ashraf sengaja mengeluarkan kata-kata sebegitu supaya Amir mempunyai keyakinan untuk membaca doa apabila bersamanya. Ashraf memang tidak suka jika dirinya terlalu disanjung oleh Amir sedangkan baginya dia dan Amir sama sahaja. Dia tidak mahu ada jurang sebegitu di dalam persahabatannya. Amir memang selalu merendah diri kerana dia tidak sepandai Ashraf dan tidak begitu banyak ilmu agama seperti Ashraf. Tetapi Ashraf selalu bersamanya kerana dia sayangkan sahabatnya itu kerana Allah.

  “ Pandai kau ya Ashraf.Sengaja nak kenakan aku. Baiklah aku cuba.” kata Amir sambil membaca doa sebelum belajar.

   Bismillahirrahmanirrahim.
  Ya Allah,tambahkan ilmu dan luaskan fahaman kami,
  Ya Allah,lapangkan dada kami dan permudahkan urusan kami,
  Ya Allah,keluarkan kami dari kegelapan ragu-ragu dan muliakan kami dengan cahaya pengertian,
  Bukakanlah bagi kami makrifat ilmu dan berilah cahaya kepada hati kami sebagaimana Engkau berikan cahaya kepada matahari dan bulan,
  Dan mudahkanlah bagi kami pintu-pintu kurniaanMu,
  Wahai Yang Maha Pengasih dari kalangan orang yang Mengasihani.
  Amin amin amin ya rabbalalamin.


  “Amin.Alhamdulillah.Ok je.Boleh je kau baca doa tu? Penuh khusyuk aku dengar.Hehe.”
  “ Yela tu.Tapi aku tak reti lagi nak baca doa dalam bahasa Arab.”
  “ Itu tak penting la.Yang penting kita faham doa yang kita baca tu. Baru sampai ke hati. Insya Allah.”
  “ Hehe.Tapi aku kan try juga untuk hafal dalam bahasa Arab. Baiklah,boleh kita start study group kita sekarang?”
 “ Boleh,apa yang kau tak faham?”
“ Ni hah. Tajuk electromagnetism ni. Boleh kau explain sampai aku faham?”
“ Insya Allah.Aku cuba. Tapi tajuk ni banyak subtopic,aku tak rasa malam ni boleh cover semua . Tapi tak apa,aku akan cuba yang terbaik.Kalau tak sempat,esok kan masih ada. Insya Allah. Semoga Allah bagi lagi kesempatan untuk kita esok.Baiklah,electromagnetism ni sebenarnya......” terang Ashraf bersungguh-sungguh. Amir khusyuk mendengarnya. Cara penerangan Ashraf sangat berlainan dengan orang lain dan dia mempunyai caranya yang tersendiri. Kadang-kadang dia akan hubung kaitkan apa yang diajar dengan kebesaran Allah dan apa yang ada di dalam al-Quran. Itulah yang membuatkan Amir sangat bersyukur apabila Ashraf ada kelapangan untuk belajar bersamanya. At least,pada masa yang sama dia dapat menambahkan ilmu agamanya.

  “ Cuba kau tengok ni. Kau rasa kenapa kutub utara tertarik dengan kutub selatan? Dan kenapa kutub yang sama akan menolak antara satu sama lain?”tanya Ashraf secara tiba-tiba.Dia sengaja mahu menguji Amir yang dari tadi hanya mendengar penerangan daripadanya.

 “ Hah? Sebab dia ada magnetic force. Magnetic force ni akan semakin kuat apabila magnet itu semakin dekat antara satu sama lain.”

 “ Boleh diterima.Tapi ada sebab lain lagi.Cuba kau fikir jauh sikit.hehe.”
 Lama Amir berfikir dan menyelak bukunya berulang kali.Tetapi jawapan yang sama dijumpainya.Dia mengaku kalah.

  “ Aku surrender la Ashraf.Memang aku tak dapat fikir jawapan lain. Dah buntu dah kepala aku ni.Jawapan yang sama je aku jumpa dalam buku ni,”

  “ Memang la sebab itu jawapan dalam buku Physics. Cuba kau tengok kat luar sana,siapa yang menciptakan pokok-pokok,langit dan semua-semua tu?

  “ Allah S.W.T.”

  “ Tepat sekali. Sama la dalam hal magnet ni,kutub yang sama akan menolak dan kutub yang berlainan akan menarik sebab itu semua adalah sunnatullah iaitu ketetapan Allah. Sebab itulah bila kita belajar niat kita kerana Allah dan bukan sebab nak jadi pandai atau nak dapat keputusan yang cemerlang sahaja. Memang tidak salah dan memang kita perlu ada keinginan sebegitu,tetapi kalau niat belajar kita bukan kerana Allah,benda itu akan jadi sia-sia. Jika kita ikhlas belajar kerana Allah,insya Allah setiap apa yang kita belajar ni dapat kita relatekan dengan kebesaran Allah.Insya Allah.”

  “ Wah,aku memang kagum dengan kau Ashraf.Aku tak pernah terfikir pun sejauh tu.Memang betul,aku belajar ni memang semata-mata nak berjaya dalam peperiksaan,dapat kursus yang bagus,dapat kerja yang bagus,dapat gaji yang lumayan tetapi sampai mana je kan? Aku tidak begitu memikirkan kejayaan aku kat akhirat yang kekal abadi. Terima kasih sahabat kerana telah mengingatkan aku.”

  “ Sama-sama.Aku pun dulu macam kau juga,bila aku dah tahu ni aku perlu kongsi supaya kita sama-sama dapat manfaatnya. Tidak salah pun untuk kita mempunyai impian sebegitu,tetapi perlu lah kita buat semua itu untuk mencari redha Allah. Untuk menjadi seorang daie,kita perlu mempunyai ilmu yang banyak. Dan jika kita mempunyai kerjaya yang dipandang tinggi oleh masyarakat seperti doktor,engineer dan sebagainya,itu lebih mudah untuk kita berdakwah kepada masyarakat. Sebab lumrah manusia itu sendiri,akan mendengar  nasihat daripada orang yang berilmu tinggi.”

  “ Ya,aku sangat-sangat setuju dengan kau. Sekarang baru aku faham untuk apa aku belajar sebenarnya.Kalau macam tu,aku nak ubah sikit cita-cita aku. Aku masih lagi mahu menjadi seorang doctor,tetapi aku bukan sahaja mahu menjadi doctor yang merawat pesakit,tetapi mahu merawat ummah itu sekali. I want to be a Muslim doctor not a doctor Muslim.Insya Allah.”kata Amir penuh bersemangat.

   “ Alhamdulillah.Aku suka dengan semangat kau. Betul tu,kita tidak boleh hanya Islam pada nama,tetapi perlu pada perbuatan. Itulah pentingnya niat apabila kita melakukan sesuatu perkara. Dalam hadis 40,hadis pertama adalah mengenai niat,pahala pekerjaan adalah berdasarkan niatnya.Rasulullah S.A.W bersabda:

   “Sesungguhnya amal perbuatan itu disertai niat dan setiap orang mendapat balasan amal sesuai dengan niatnya.Barangsiapa yang berhijrah kerana Allah dan Rasul-Nya maka hijrah itu menuju Allah dan Rasul-Nya.Barangsiapa hijrahnya kerana dunia atau wanita yang ingin dikahwininya,maka hijrah itu menuju yang diinginkannya.”

    “ Betul tu.Sangat rugi jika niat kita bukan kerana Allah dan Rasul-Nya.Memang tidak mustahil Allah akan berikan segala apa yang kita minta kat dunia ini,tetapi amatlah rugi jika benda itu tidak menjamin kebahagiaan kita di akhirat kelak.” Kata Amir memberikan pandangan.

  “ Hah,pandai pun kau. Eh,sorry sebab dah ambil masa kau cakap benda ni pula. Electromagnetism tadi entah ke mana dah.”

  “ Tak apelah.Lagipun dah banyak sangat kau explain kat aku.Bagus juga cakap benda lain sebab otak aku dah tepu belajar electromagnetism ni. Lagipun benda yang kau bagitahu tu sangat penting untuk aku tahu. Aku pun macam dah faham dengan penerangan kau tentang topic ni. Memang tak salah aku pilih kau jadi mentor aku. Hehe.”

   “Mentor? Haha.Ada-ada je la kau ni. Kefahaman yang kau dapat ni adalah semuanya daripada Allah. Bukan aku.”

  “ Ye,aku tahu.Alhamdulillah.Terima kasih Ashraf.Aku rasa baik kita stop kat sini dahulu. Library pun dah nak tutup dah ni.”

  “Betul juga tu.Baiklah.”

   Sedang asyik mereka mengemas buku,tiba-tiba ada seseorang menegur Ashraf.

     “ Eh Ashraf! Kau kat sini rupanya.Patut la kau tak ada dalam kelas tadi.Dari tadi lagi aku cari kau. Aku nak tanya soalan Biology ni.Macam manalah aku nak jawab kuiz esok kalau banyak benda lagi aku tak faham.” teguran Muiz membuatkan Amir terkejut.

    “Kuiz? Kenapa Ashraf tidak bagitahu aku yang dia ada kuiz esok? Kalau aku tahu,memang aku tak ajak dia study dengan aku la malam ni.”Amir berkata di dalam hatinya dengan perasaan bersalah.

   “ Aik,kenapa kau study Physics Ashraf? Kau dah revise semua topic yang akan masuk esok ke? Hebat la kau.Aku tengok budak kelas kita tu macam apa dah,kelas pun senyap tadi sebab masing-masing khusyuk belajar.”tegur Muiz setelah melihat Ashraf memegang buku Physics.
  “ Eh tak delah. Tak pe,lepas prep nanti aku ajar kau mana yang kau tak faham.Insya Allah, kita jumpa dekat bilik bacaan asrama ok nanti?”Ashraf bersuara.

   “ Owh,baiklah kalau macam tu. Terima kasih Ashraf.See you soon.”kata Muiz sambil berlalu pergi.

   “ Ashraf,kenapa kau tak cakap yang kau ada kuiz esok? Kalau aku tahu,aku tak akan suruh kau ajar aku Physics tau malam ni.Aku boleh je tunggu sampai esok. Aku dah rasa bersalah ni,”kata Amir memerlukan penjelasan.

   “ Eh,tak payah nak rasa bersalah la.Aku ikhlas nak tolong kau ni. Lagipun,balik nanti aku boleh study dengan Muiz. Jangan risau,esok tu kuiz je la.Bukan penting sangat pun.”

   “ Tapi hari tu kau sendiri yang cakap kat aku yang banyak lagi subtopic Biology yang kau tak cover. Jadi macam mana kau nak jawab kuiz esok ni?”

    “ Jangan risau. Allah kan ada.” Kata Ashraf bersahaja sambil mengenyitkan matanya kepada Amir. Jawapan Ashraf itu tidak dapat dibahas oleh Amir. Dia hanya mampu tersenyum dan kagum dengan Ashraf.

   “ Susah nak jumpa sahabat yang sebaik Ashraf.Terima kasih ya Allah kerana telah memberikan aku seorang sahabat yang terbaik. Seorang sahabat yang sanggup berkorban untuk sahabatnya walaupun dia sendiri berada dalam kesusahan.”doa Amir di dalam hatinya.

                                                    * *  * * *

     Setelah selesai membaca al-Mulk bersama ahli dormnya yang lain,Ashraf turun ke bilik bacaan untuk mengulangkaji pelajaran. Sudah menjadi kewajipan setiap hari,setiap dorm di asramanya perlu berhalaqah bersama-sama ahli dorm masing-masing untuk membaca al-Mulk. Tidak ketinggalan juga selepas membaca al-Mulk,Ashraf pasti akan memberi sedikit pengisian rohani kepada ahli-ahli dormnya. Sebagai senior yang paling tua,dia rasa bertanggungjawab untuk itu.Dia tidak mahu junior-juniornya hanya mengejar ilmu keduniaan tetapi dia mahu mereka juga mendapat pengetahuan tentang ilmu agama.

  “ Ok,hari ini abang Ashraf nak share pasal satu ayat al-Quran yang relate dengan sains. Ok Faruqi abang nak awak bacakan surah an-Nisa ayat 56 muka surat 87 beserta maksudnya sekali.” Kata Ashraf kepada juniornya Faruqi yang berada dalam tingkatan dua.

   “Sungguh,orang-orang yang kafir kepada ayat Kami,kelak akan Kami masukkan ke dalam neraka. Setiap kali kulit mereka hangus,Kami ganti dengan kulit yang lain,agar mereka merasakan azab.Sungguh Allah Maha Perkasa Maha Bijaksana.”


  “ Terima kasih Faruqi. Hah,ada sesiapa nak cuba bagitahu apa yang dia faham tentang maksud ayat ni?”

  “ Yang saya faham ayat ini Allah cakap orang yang kafir dan tidak melakukan suruhan Allah akan masuk neraka dan diazab.” Fahmi,junior yang paling muda menjawab.

  “ Jawapan itu tak salah. Lagi pendapat lain?”

  “ Sama saja dengan Fahmi.”jawab Faruqi.

  “ Baiklah. Sebenarnya kat ayat ini Allah terangkan sekali mengenai ilmu sains iaitu  mengenai kulit kita.Kenapa Allah kata Dia akan gantikan kulit baru supaya mereka merasakan azab? sebab dekat kulit itu kan ada pain receptor. Dan jika kulit seseorang sudah habis terbakar, dia tidak akan rasa sakit lagi sebab pain receptor hanya ada pada  kulit. Kita belajar selama ni rupanya Allah sebut awal-awal lagi dalam al-Quran. Amacam hebat tak Allah?”

  “ Hebat sangat-sangat.Terima kasih abang Ashraf.Kalau abang tidak bagitahu kitaorang,pasti kitaorang tidak tahu pun pasal benda ni.”kata Faruqi.

  “ Alhamdulillah.Lepas ni bolehlah adik-adik share dengan kawan-kawan ya.”

  “ Baiklah.”jawab junior-juniornya serentak.

  “ Ok la kalau macam tu. Bersiap untuk tidur. Jangan bising-bising ok?”

  “ Selamat malam abang Ashraf.”kata junior-juniornya.

 “ Selamat malam. Assalamualaikum.”kata Ashraf sambil melangkah keluar menuju ke bilik bacaan.

Top of Form
                                         * * * *

      “Assalamualaikum Muiz Sorry aku terlambat.Macam mana kau dah dapat jawab belum soalan yang kau nak tanya aku tadi tu? Dari pintu bilik bacaan ni lagi aku dah nampak kau khusyuk menelaah.” tegur Ashraf sambil mengambil tempat di sebelah kerusi Muiz.

   “ Waalaikumussalam.Hah,datang pun kau. Aku memang dah tak boleh fikir dah ni.Buntu sangat-sangat. Memang kau la kena tolong aku.”kata Muiz sambil menyerahkan buku soalan kepada Ashraf.

 “ Insya Allah aku cuba. Oh,soalan pasal fingerprints.Aku tak mahir lagi tajuk ni sebab kan aku tak masuk kelas seminggu hari tu. Tapi tak apa,aku cuba. Kejap ye Muiz aku nak try fikir dahulu.”

 “ Baiklah,tak apa. Take your time.Sambil-sambil tu aku nak baca short notes ni.”
 
  Setelah beberapa minit memerah otak,akhirnya Ashraf akhirnya dapat menjawab soalan tersebut hanya dengan merujuk buku-buku nota dan rujukan.Itulah kelebihan yang Allah berikan kepadanya. Allah memberikannya kefahaman yang cepat dalam belajar tetapi nikmat yang paling besar ialah apabila Allah memberinya kefahaman dalam Islam.

  “ Alhamdulillah.Aku dah tahu macam mana nak jawab soalan ni.”kata  Ashraf sambil menerangkannya kepada Muiz. Ashraf menerangkan jawapan kepada soalan itu satu persatu apa yang dia faham.Moga-moga sahabatnya itu juga memperoleh kefahaman sepertinya.

  “ Wah,hebat la kau Ashraf.Baru aku faham.Terima kasih kawan.”

  “ Bukan aku yang hebat.Tapi Allah yang hebat. Allah sahaja yang bagi aku dan kau kefahaman ni.Aku cuma berusaha setakat yang aku mampu.Dan satu lagi aku juga nak berterima kasih pada kau sebab kalau kau tak tanya mesti aku pun tak tahu nak jawab soalan ni kalau keluar esok.”

  “ Kau memang baik lah Ashraf. Aku tengok kau ni bukan saja pandai dalam pelajaran,ilmu agama pun banyak. Memang lengkap la pakej kau. Sebab tu lah ramai pelajar perempuan minat kat kau,bukan setakat batch kita,junior pun ramai.Jealous aku tengok kau.”

   “ Tak payah la nak puji aku sangat. Aku ni bukannya sempurna sangat.Masih banyak kekurangan. Kau tak perlu nak jealous sebab kau pun tak mustahil boleh jadi seperti aku ataupun lebih baik lagi.Yang penting niat kau ikhlas nak berubah kerana Allah, bukan nak dapatkan perhatian orang lain semata-mata.”

   “ Ye aku tahu. Insya Allah aku pun memang ada keinginan nak jadi macam kau. Daripada pemerhatian aku,study dan ibadah kau sentiasa balance. Tak macam aku,focus kat study je sampaikan nak baca al-Quran sehelai sehari pun payah. Dan sembahyang pun kadang-kadang nak cepat sebab memikirkan banyak benda lagi tak study.Kalau nak dibandingkan dengan kau,boleh dikatakan aku ni teruk.”

  “ Kalau macam tu,kau cuba la sikit-sikit,tak perlu nak berubah secara drastik. Yang penting istiqamah. Kau kena ingat satu perkara,bila kita jaga hubungan kita dengan Allah,Allah akan jaga kita. Maksudnya insya Allah Allah akan sentiasa bantu kita dalam pelajaran ataupun dalam segala hal.Yang penting kita kena yakin dan ikhlas mahu mencari redha Allah.”

  “ Insya Allah. Best jugak borak-borak pasal benda ni.Ni tak asyik belajar je. Tapi aku kena sambung study balik ni sebab banyak lagi aku tak baca.Anyway terima kasih Ashraf.”

  “ Sama-sama.”

   Mereka kembali mengulangkaji pelajaran mereka yang tergendala sebentar tadi. Ashraf tersenyum sendirian. Dia masih ingat kata-kata seorang kenalannya semasa menghadiri kursus baru-baru ini, bahawa dakwah itu  nombor satu tetapi study bukan nombor dua. Sama-sama penting. Malam itu mereka menelaah dengan begitu khusyuk. Banyak soalan dan kemusykilan yang dibincangkan bersama. Subjek Biology merupakan subjek yang paling disukai oleh Ashraf.Biology merupakan subjek yang menarik dan mudah difahaminya kerana subjek tersebut banyak menunjukkan kebesaran Allah sebagai pencipta yang Maha Agung. Penciptaan manusia itu sendiri menunjukkan kebesaran Allah Yang Maha Bijaksana. Sebab itulah apabila dia belajar subjek Biology,dia berasa dekat dengan Allah dan selalu memuji-muji kebesaran-Nya.

     “ Muiz,kau tahu tak dalam al-Quran pun ada sebut pasal jantina seseorang itu ditentukan oleh lelaki?” Ashraf tiba-tiba bersuara setelah masing-masing khusyuk menelaah.

    “ Hah? Betul ke? Aku tak tahu pulak pasal tu.”

    “ Betul.Tengok ni dalam surah an-Najm ayat 45 hingga 46..”kata Ashraf sambil menunjukkan tafsir al-Quran kecilnya kepada Muiz. Ashraf memang tidak pernah lupa untuk membawa tafsir al-Qurannya dan juga buku hadis mini miliknya walau ke mana sahaja dia pergi.

    “ dan sesungguhnya Dialah yang menciptakan pasangan laki-laki dan perempuan, dari mani apabila dipancarkan,” (53:45-46)

  “ Eh,betul lah. Sangat jelas penerangan yang Allah bagi. Menarik nya al-Quran ni bila kita tahu maksudnya.Patutlah aku tengok kau ni tak pernah lekang dengan tafsir kau ni.”

   “ Memang menarik.Al-Quran ni kan panduan lengkap kepada seluruh umat manusia. Semuanya ada dalam al-Quran.Inilah mukjizat teragung yang Allah turunkan kepada nabi kita,Muhammad S.A.W. Allah memberikan jaminan tentang kesucian dan kemurnian al-Quran buat selama-lamanya. Jadi walaupun ada yang cuba nak mengubah ayat-ayat al-Quran,itu tidak mungkin berlaku sebab Allah sendiri yang memberi jaminan itu.”

   “Sesungguhnya Kamilah yang menurunkan al-Quran,dan pasti Kami (pula) yang memeliharanya. (al-Hijr, 15:9)
  “  Tepat sekali Ashraf. Sekali lagi aku nak bagitahu yang aku sangat kagum dengan kau. Aku bersyukur dapat seorang kawan macam kau.At least ada la juga ilmu agama yang aku dapat bila bersama dengan kau. Terima kasih sekali lagi.”|
  “ No hal la Muiz. Aku pun macam kau.Sama-sama tengah mencari dan belajar. Yang aku tahu aku kongsi dengan kau dan kau boleh kongsi dengan orang lain pula.Baru la ilmu itu akan berkembang.Insya Allah.”kata Ashraf sambil menepuk bahu sahabatnya itu.

   “  Insya Allah aku cuba. Aku rasa aku nak naik dulu la.Dah hampir pukul 2 pagi ni. Otak aku dah tak boleh nak digest apa-apa ilmu dah. Mata aku dah mengantuk sangat dah ni.Pasal kuiz esok aku bertawakal sepenuhnya kepada Allah.”kata Muiz sambil mengemas buku-bukunya.

   “ Baiklah.Aku pun nak naik juga ni. Betul kata kau Muiz,apabila sudah berusaha kita kena bertawakal kepada Allah. Yang selebihnya kita serahkan kepada-Nya.Dia yang Maha Mengetahui apa yang terbaik untuk kita. Lagipun aku tengok kau dah study betul-betul dah.Insya Allah esok kau dapat jawab soalan kuiz dengan baik dengan pertolongan Allah. Semoga berjaya esok.”

    “ Jika Allah menolong kamu,maka tidak ada yang dapat  mengalahkanmu,tetapi jika Allah membiarkan kamu (tidak memberi pertolongan), maka siapa yang dapat menolongmu setelah itu? Kerana itu hendaklah kepada Allah sahaja orang-orang mukmin bertawakal. ( ali-Imran 3: 160)
   “ Ok terima kasih Muiz.Kau pun.Baiklah aku naik dahulu. Assalamualaikum.”

   “ Waalaikumussalam.”

                                                    *****

        Seperti kebiasaan, Ashraf akan memastikan dirinya akan tidur sebelum jam 2 pagi. Dia perlukan waktu tidur yang cukup supaya diriya tidak mengantuk pada keesokan harinya. Lagipun dia tidak mahu terlepas untuk melakukan qiammullai. Dia tahu jika dia tidur terlalu lewat,dia mungkin tidak akan mampu untuk bangun qiamullai. Dia masih teringat ceramah yang didengarnya melalui radio baru-baru ini. Ceramah tersebut adalah mengenai Adab-adab Dalam Menuntut Ilmu.  Kata-kata penceramah tersebut masih terngiang-ngiang di telinganya.

      “ Ada lima perkara yang paling berkesan untuk memperkuat ingatan dan memudahkan hafalan. Jika kelima-lima perkara ini diamalkan,insya Allah ingatan akan bertambah kuat dan hafalan kita lebih mudah.Lima perkara itu ialah :
     1. Kesungguhan
     2. Berterusan (istiqamah)
     3. Mengurangkan makanan
     4. Sembahyang malam
     5. Membaca al-Quran

    “  Memang ramai pelajar sekarang tidak mementingkan amalan solat malam. Sebenarnya solat malam itu mempunyai banyak kelebihan dalam membentuk seorang individu muslim yang mantap akidahnya dan cantik akhlaknya.”

   “ Sungguh,bangun malam itu lebih kuat (mengisi jiwa) dan (bacaan di waktu itu) lebih berkesan.” ( al-Muzzammil 73:6)  
    “Kerana apabila seseorang itu sanggup untuk bangun malam dan mengorbankan waktu tidurnya,dia merupakan orang-orang yang terpilih oleh Allah. Sebab sangat jarang pelajar yang menjadikan solat malam sebagai amalan harian mereka. Sebenarnya sebelum turunnya ayat ke-20 surah al-Muzzammil,solat malam adalah wajib.”
   “ Wahai orang yang berselimut (Muhammad)! Bangunlah (untuk salat) pada malam hari,kecuali sebahagian kecil, (yaitu) separuhnya atau kurang sedikit daripada itu,atau lebih dari (seperdua) itu,dan bacalah al-Quran itu dengan perlahan-lahan. (al-Muzzammil 73:1-4)
      “ Pada zaman dahulu jika Rasulullah dan sahabat-sahabat penat berdakwah dan berperang,Allah memerintahkan mereka supaya solat malam kerana solat malam boleh menguatkan jiwa.Itu adalah formula yang Allah sendiri bagi untuk memantapkan jiwa. Allah yang menciptakan kita jadi dia tahu apa yang terbaik untuk kita. Namun setelah turunnya ayat ke-20 surah al-Muzzammil,hukum solat malam menjadi sunat.”
    “ Sesungguhnya Tuhanmu mengetahui bahawa engkau (Muhammad) berdiri (salat) kurang dari dua pertiga malam,atau seperdua malam atau sepertiganya dan (demikian pula) segolongan dari orang-orang yang bersamamu.Allah menetapkan ukuran siang dan malam.Allah mengetahui bahawa kamu tidak dapat menentukan batas-batas waktu itu,maka Dia memberi keringanan kepadamu,karena itu bacalah apa yang mudah (bagimu) dari al-Quran;Dia mengetahui bahawa akan ada di antara kamu orang-orang yang sakit,dan yang lain berjalan di bumi mencari sebagian kurnia Allah;dan yang lain berperang di jalan Allah,maka bacalah apa yang mudah (bagimu) dari al-Quran...”  (al-Muzzammil 73:20)

     “Allah S.W.T mengetahui kemampuan manusia itu sendiri.Tetapi jika dikuatkan hati untuk bangun solat malam,insya Allah solat malam itu boleh dilakukan hampir setiap hari. Cubalah dan anda akan dapat merasai suatu perasaan yang mendamaikan pada ketika itu dan mohonlah apa-apa sahaja kepada Allah,insya Allah Allah akan makbulkan. Jika ditanya tentang rahsia kejayaan pelajar cemerlang,pasti mereka akan menjawab salah satu daripada rahsianya adalah solat malam.”

     Sejak daripada itu,Ashraf cuba untuk bangun qiamullai setiap hari.Walaupun pada mulanya dia tidak begitu istiqamah tetapi alhamdulillah lama-kelamaan dia diberikan kekuatan oleh Allah untuk melakukannya hampir setiap hari. Dia masih ingat pertama kali dia bangun untuk melakukan solat tahajud adalah dalam 15 minit sebelum masuk waktu Subuh.Apabila amalan tersebut telah konsisten,barulah dia mencuba untuk bangun dengan lebih awal iaitu pada pukul 4 pagi. Walaupun penat,dia akan cuba untuk bangun kerana jika dia meninggalkan qiamulai walaupun satu malam,hatinya akan berasa tidak tenang dan kekurangan sesuatu. Ini kerana dia sudah merasai kedamaian dan ketenangan jiwa yang Allah berikan kepadanya kesan daripada qiamullai itu. Dia juga mahu kawan-kawannya juga merasai perasaan yang sama dengannya. Sebagai ketua badan dakwah dan rohani,dia rasa bertanggungjawab untuk mengajak rakan-rakannya yang lain untuk sama-sama menjadikan qiamulai sebagai amalan untuk pengisian rohani mereka.Setiap minggu,program qiamullai mingguan akan diadakan di surau sekolah. Program itu tidak diwajibkan kerana dia tidak suka untuk memaksa sesiapa. Tetapi alhamdulillah lama-kelamaan program itu mendapat sambutan yang baik daripada rakan-rakannya yang lain.

                                                *****

      Jam loceng Ashraf yang berbunyi menyebabkan dia tersedar dari tidurnya. Dia cepat-cepat mematikan jam locengnya kerana tidak mahu mengganggu dorm-matenya yang lain. Jarum jam menunjukkan sudah pukul 4 pagi. Dia perlu bangun dan membersihkan diri untuk qiamullai dan menelaah pelajaran. Setelah mengambil tuala dan alat keperluan untuk membersihkan diri,dia keluar dari dormnya dan menuju ke bilik air.

    Apabila melangkah masuk ke dalam bilik air,dia terkejut apabila melihat Muiz dan Amir sudah selesai mandi. Tidak pernah-pernah sebelum ini mereka bangun sebegitu awal. Dia tertanya-tanya sendirian.

    “ Hei Ashraf,kenapa muka kau nampak terkejut ni? Macam nampak hantu je aku tengok.” kata Muiz dalam nada bergurau. Amir yang berada di sebelahnya hanya tersenyum.

    “ Bukan la Muiz.Aku rasa dia terkejut tengok kita ni. Yela mana pernah kita bangun seawal pagi ni.”sampuk Amir sambil ketawa.

    “ So apa mimpi korang bangun awal-awal ni?”saja Ashraf bertanya sebegitu untuk menduga mereka. Dia dapat rasakan bahawa Amir dan Muiz bangun awal untuk melakukan qiamullai bersama. Entah kenapa dia berasa sangat gembira pada pagi itu.

   “ Sampai hati kau Ashraf tanya kitaorang macam tu. Tak kan kau tak  nampak yang kitaorang pun nak cuba jadi soleh macam kau? Hehe.” kata Muiz dengan nada merajuk yang dibuat-buat.

    “ Yela Ashraf. Sebenarnya kitaorang dah lama nak start bangun qiam ni tapi tu lah asyik tangguh-tangguh je. Tapi bila dah sepakat dengan Muiz baru ada semangat sikit nak bangun. Dan alhamdulillah hari ini senang pula nak bangun.Biasanya sangat-sangatlah liat walaupun jam loceng aku tu berbunyi dengan kuatnya.hehe..” kata Amir.
     “ Alhamdulillah. Aku bergurau je la tadi. Aku sebenarnya dah dapat rasakan yang korang bangun awal ni sebab nak bangun qiam. Aku bersyukur dan gembira sangat-sangat ni. Lepas ni boleh lah kita pergi surau sebab selalunya aku qiam dalam dorm je.” kata Ashraf.

    “ Insya Allah.Kau doakanlah supaya kitaorang ni istiqamah. Takut juga aku mula-mula ni je bersemangat tapi lepas tu dah tak buat dah.” Kata Muiz.
    “ Insya Allah jika apa-apa yang kita lakukan sebab Allah dan Rasul,Allah akan permudahkan urusan kita. Allah tidak akan mensia-siakan hambanya yang bersungguh-sungguh mencari redha-Nya. Kita patut bersyukur sebab akhirnya Allah dah pilih kita untuk melakukan amalan ini yang kebanyakan pelajar lain tidak fikirkan betapa besarnya hikmah orang yang bersolat malam ni. Dan kita juga perlu ikhlaskan diri untuk melakukan benda ni bukan sebab terikut-ikut dengan kawan. Alhamdulillah,Allah telah membuka pintu hati kita untuk mendekatkan diri kepada-Nya pada waktu ini. Tidak seperti kawan-kawan kita yang lain yang kebanyakannya sanggup bangun awal pagi semata-mata untuk study sahaja.”

  “ Betul tu Ashraf. Aku setuju dengan kau.Insya Allah sama-samalah kita doakan supaya mereka juga terbuka hati. Apa pun kalau boleh solat malam ni kita lakukan bukan untuk musim peperiksaan semata-mata tetapi untuk sepanjang masa. Biarlah ia menjadi amalan rutin kita semua.” Kata Amir bersungguh-sungguh.

  “ Insya Allah. Amin.” kata Muiz dan Ashraf serentak.

  “ Aku rasa dah lama kita berborak ni. Aku belum mandi lagi. Korang pergi la dulu ke surau. Nanti aku menyusul ok?”

 “ Yela.hmm.baiklah. Oh ya Ashraf sambil tunggu waktu Subuh nanti aku dan Muiz ingat nak ajak kau tilawah dan tadabbur surah an-Nas la. Sebab kita kan manusia jadi aku rasa nak faham betul-betul maksud surah an-Nas itu sendiri. Sebagai permulaan kita start dengan surah-surah dalam juzuk 30 dulu sebab surah-surah ni kan tak panjang. Lagipun kita kan busy nak study lagi. Tapi kalau dah dapat tilawah dan tadabur surah-surah ini pun dah bagus aku rasa.Sebab at least ada la juga usaha kita nak belajar dan menambahkan pengetahuan dalam ilmu agama juga.Insya Allah.” Muiz mengemukakan cadangan.

  “ Wah,satu cadangan yang sangat bagus. Aku setuju. Insya Allah semoga Allah permudahkan. Ini baru betul. Ilmu dunia dan ilmu akhirat dikejar seimbang. Alhamdulillah.Baiklah. Jumpa nanti ya. Assalamualaikum.” Ashraf mengakhiri perbualan.

  “ Waalaikumussalam..”

      Sesungguhnya Allah yang memegang hati-hati mereka. Allah Maha Mengetahui bilakah waktu terbaik untuk menyentuh hati hamba-hambaNya. Sebab itu Ashraf,Muiz dan Amir cuba untuk tidak memberikan alasan tidak cukup masa untuk melakukan perkara-perkara yang mendekatkan diri kita kepada Allah. Bagi mereka redha Allah itu sangat penting untuk berjaya. Sia-sialah mereka yang belajar tetapi bukan dengan tujuan untuk mencari redha Allah. Kebanyakannya bergantung sepenuhnya kepada guru dan buku-buku untuk mereka berjaya bukan mengharapkan pertolongan daripada Allah Yang Maha Berkuasa.     

      Pergantungan sepenuhnya kepada Allah sangat penting kerana Allah yang menentukan segala-galanya. Namun begitu,mereka perlu berusaha bersungguh-sungguh kerana Allah menilai usaha bukannya hasil. Adakah usaha mereka itu disertakan dengan niat kerana Allah dan Rasul ataupun tidak?  Tidak mustahil Allah memberikan kejayaan hasil daripada usaha mereka yang tidak mengharapkan pertolongan-Nya. Tetapi itu semua kejayaan di dunia yang hanya sementara. Bagaimana pula dengan kejayaan mereka di akhirat yang kekal abadi? 

Tepuk dada,tanya iman.

  Sabda Rasulullah S.A.W :

    “ Banyak pekerjaan yang nampaknya pekerjaan keduniaan ,kerana baik niatnya maka ia menjadi amalan akhirat. Banyak pekerjaan yang nampaknya berupa amal akhirat tapi kerana buruk niatnya menjadi pekerjaan keduniaan.”

     
Niat yang sepatutnya ada pada penuntut ilmu ialah untuk mengharap redha Allah Ta’ala dan negeri akhirat,melenyapkan kejahilan dalam dirinya dan diri orang-orang yang bodoh,menghidup dan mengekalkan Islam.Sesungguhnya Islam hanya dapat dikekalkan dengan adanya ilmu. Zuhud dan takwa tidak ada gunanya tanpa disertai dengan ilmu.



                                                             THE END

                      HAK CIPTA TERPELIHARA BY SITI FARAH AIMAN