Friday, 17 August 2012

~SAYONARA JAHILIYAH~

   “Tasha,dah pukul tiga pagi ni. Kenapa awak tak tidur lagi?” tanya Dahlia kepada temannya itu. Pagi itu Dahlia terjaga kerana dia mahu ke tandas. Dia melihat Tasha masih lagi menghadap laptop Applenya. Seingat Dahlia,sebelum dia tidur pada pukul sepuluh tadi,dia sudah melihat Tasha sudah melekat di hadapan laptopnya.

   “Owh,Dahlia. Aku tengah tengok cerita Korea lah.Tinggal tiga episod lagi.Nampaknya aku kena habiskan malam ni jugak sebab aku memang dah tak sabar nak tahu ending dia macam mana.”
   “ Hah,lau awak habiskan malam ni maksudnya awak tak tidur lah sampai ke Subuh.Ingat Tasha esok kelas kita start pukul lapan pagi. Kelas tutorial Physics pulak tu. Nanti awak mengantuk dalam kelas Physics macam mana? Awak kan tahu Miss Haliza pantang sikit bila ada orang mengantuk dalam kelas dia.Saya tak nak awak kena marah nanti.” Bebel Dahlia.

   “ Aku tahu lah Dahlia.Tak pe don’t worry. Aku bukan tak nak tidur tapi aku comfirm tak boleh tidur punya selagi aku tak habiskan drama ni malam ni jugak. Aku ok je la esok. Ala,kau pun tahu kan aku memang biasa marathon drama sampai subuh so tak de hal lah..” jawab Tasha untuk mempertahankan dirinya.

   “ Hmm..suka hati awak la Tasha. Dah banyak kali saya nasihat tapi awak tak nak dengar jugak. Alang-alang awak tak nak tidur sampai Subuh ni,nanti kejutkan saya solat Subuh ok?”
  “Ok.no problem.”


     Tasha Syakirah merupakan seorang yang sangat fanatik dengan K-Pop.Maklumlah sudah menjadi trend sekarang anak-anak muda menggilai artis-artis dari negara Korea Selatan itu. Mana taknya,artis-artis dari sana semuanya cun-melecun,handsome dan kiut-miut. Memang pakej mereka cukup dari segi bakat dan personaliti. Baginya,jika dia tidak follow benda-benda yang tengah menjadi kegilaan sekarang,dia akan merasakan dirinya rugi dan ketinggalan daripada kawan-kawannya yang lain.

    Tetapi itu berlainan dengan Dahlia. Dia merasakan semua itu hanya membuang masa dan duit. Dia tidak nampak kepentingan untuk menggilai K-Pop seperti Tasha. Dia pun sendiri tidak faham kenapa Tasha begitu fanatik dengan K-Pop. Dulu,dia juga meminati K-Pop tetapi minatnya itu hanya sementara. Dia bersyukur.

   Jam sudah menunjukkan hampir pukul 5.45 pagi. Tasha sudah beberapa kali menguap  kerana terlalu mengantuk. Dia baru sahaja menghabiskan drama Korea itu. Dia puas. Tetapi sekarang dia teragak-agak untuk tidur atau tidak kerana lima minit lagi waktu Subuh akan masuk. Namun dia tidak dapat menahan dirinya,lalu masuk ke biliknya untuk tidur.

   “ Kring..kring…”jam loceng Dahlia berbunyi beberapa kali. Disebabkan tidak dapat menahan bunyi bising jam loceng itu,Dahlia bangun dengan keadaan yang agak mengantuk. Jam menunjukkan pukul 6.15 pagi. “ Alamak,terlepas lagi solat Subuh berjemaah kat surau.” Dia terus ke bilik air untuk berwuduk dan menunaikan solat Subuh.

    Usai menunaikan solat Subuh,Dahlia terus mengejutkan Tasha. Dia tahu Tasha belum solat lagi kerana Tasha tidak mengejutnya untuk solat Subuh seperti pesannya semalam.

   “ Tasha,Tasha..bangun! Dah lewat dah ni. Nanti awak terlepas solat Subuh.” Walaupun sudah beberapa kali Dahlia mengejutnya,dia tetap tidak bangun.

  “ Tu la awak.Saya dah cakap kan semalam. Ni la kesan buruknya. Nak bangun sembahyang subuh pun liat.  Bangunlah Tasha. Saya dah penat tau kejutkan awak ni. Ke awak nak saya mandikan awak kat sini.Senang sikit. Baru terbangun terus..” ngomel Dahlia. Dia sudah biasa dengan perangai Tasha itu.

  “ Yela,yela.Aku bangun la ni..”jawab Tasha sambil bangun menuju ke bilik air dalam keadaan yang separuh sedar.


                                                        *****

   “ Dahlia,mana Tasha? Dah banyak kali tau dia tak datang ke kelas saya. Awak satu rumah dengan dia kan?” tanya Miss Haliza. Suara lantangnya menyebabkan suasana di dalam kelas tutorial itu senyap seketika. Semua mata memandang ke arahnya.

 “ Alamak,apa aku nak jawab ni..Tadi sebelum keluar,aku dah pesan kat dia pasal kelas ni. Silap aku jugak keluar awal sangat..”

 “ Dahlia oh Dahlia.Kenapa awak senyap je.Saya tengah tanya awak ni..”
   Dahlia tersentak dengan teguran itu. Dalam keadaan tergagap-gagap,dia menjawab, “ Saya pun tak pastilah miss. Biasanya saya datang ke kelas sekali dengan dia tetapi hari ni saya keluar awal sikit sebab ada urusan. Mungkin dia tak terbangun lagi miss..”

  “ Ni yang saya tak suka. Kelas tutorial ni penting sebab peperiksaan awak semua tak lama je lagi. Saya tak nak ada pelajar saya yang gagal nanti. Jangan salahkan saya jika saya ambil tindakan disiplin nanti.Awak jangan ingat belajar kat universiti ni boleh sesuka hati je nak ponteng kelas.” bebel Miss Haliza. Disebabkan Tasha seorang,seluruh kelas dimarahinya pada pagi itu.

   Usai kelas tutorial selama dua jam,Dahlia terus mencapai handphonenya dan mendial nombor Tasha.

  “ Assalamualaikum Tasha.Awak kat mane?Kenapa tak datang kelas tadi. Kan sebelum saya keluar tadi saya dah kejutkan awak.”

  “ Aku tak dengar la kau kejutkan aku tadi. Mengantuk sangat sebab tu aku tidur mati tadi. Sedar-sedar dah pukul 9.30 pagi. Nak buat macam mana,benda dah jadi. Eh,aku lapar la. Jom breakfast.Lagipun next class start pukul 11 pagi kan?”

“ A’ah. Ok,saya tunggu awak kat café. See u there..”jawab Dahlia sebelum mematikan talian.


                                                   *****

    “Tanpa kita sedar,realiti umat Islam sekarang semakin teruk. Tengoklah remaja-remaja kita sekarang,sangat taksub dengan kenikmatan dunia yang hanya sementara. Mereka tidak sedar yang orang Yahudi laknatullah sedang bertepuk tangan melihat umat Islam sekarang yang sedang hanyut dengan agenda-agenda yang memang sengaja dicipta dan direka oleh mereka. Contohnya facebook sekarang. Berapa ramai remaja kita tidak tidur sampai pagi kerana taksubnya dengan facebook itu sampaikan lalai daripada mengingati ALLAH. Hiburan apatah lagi.Sangat dahsyat kesannya. Umat Islam sekarang lebih menjadikan semua benda itu sebagai cara hidup yang kebanyakannya menyimpang daripada cara hidup yang sebenar. Rasulullah S.A.W pernah bersabda..”

 
   “Kelak umat-umat lain akan mengerumuni kalian seperti orang-orang lapar mengerumuni hidangan.”
   Sahabat-sahabat bertanya, “ Apakah ketika itu bilangan kami sedikit Ya Rasulullah?”
   Rasulullah S.A.W menjawab, “ Tidak,bahkan kamu ramai,tetapi kamu seperti buih di lautan.Kamu telah diserang penyakit wahn.”
   Sahabat bertanya lagi, “ Apakah wahn itu ya Rasulullah?”
   “ Cinta akan dunia dan takut akan mati.”



   Kata-kata seorang ustaz dalam  sebuah ceramah yang dihadiri oleh Dahlia baru-baru ini masih lagi segar di ingatannya.Ceramah yang bertajuk “ Di Mana Pemuda Kita?” sangat menarik dan telah memberikan semangat yang baru kepadanya untuk berubah ke arah yang lebih baik lagi.   Dia sangat tertarik dengan sabda Rasulullah S.A.W itu.

   Cinta akan dunia dan takut akan mati. Sabda Rasulullah itu sangat dekat dengan dirinya. Walaupun dia sudah cukup solat lima waktu,berpuasa di bulan Ramadhan,menjaga batas-batas pergaulan,menjaga auratnya dalamberpakaian dan selalu membaca al-Quran,dia dapat rasakan semua itu belum cukup. Cintanya terhadap dunia masih banyak. Dahlia sebenarnya mempunyai kegilaan untuk bershopping. Dia sangat mudah tertarik untuk membeli pakaian walaupun kadang-kadang benda itu bukanlah satu keperluan bagi dirinya.  Sampaikan masih ada lagi baju yang masih belum dipakainya walaupun sudah lama dibeli. Kadang-kadang sampai tahap membazir. Dia dapat rasakan dirinya dengan orang lain sama sahaja.Gila K-Pop atau gila bershopping, semuanya sama sahaja. Keburukannya lebih banyak daripada kebaikan.

    “Aku kena cuba untuk berubah. Aku kena cuba buang kegilaan aku itu. Insya ALLAH. Bantulah hamba-Mu ini ya ALLAH…” doa Dahlia bersungguh-sungguh.

                                                          
                                                 *****


       “ Hoi Dahlia. Termenung jauh nampak..”sergah Tasha.
       “ Astagfirullah halazim…terkejut saya Tasha. Awak ni Tasha bagi la salam dahulu..”
      “ Yela ustazah.Assalamualaikum cik Dahlia yang comel..”
      “ Waalaikumussalam. Tak payah nak mengada-ngada.Cepat pergi ambil makanan. Saya dah lama tunggu awak ni.Nasi saya pun dah sejuk ni..”

   Itulah Tasha.Perangainya yang gila-gila itu membuatkan Dahlia senang berkawan dengannya.Sudah hampir dua tahun perkenalan mereka semenjak hari pertama mendaftar di universiti itu. Tasha juga tidak kisah walaupun selalu kena ‘ceramah’ dengan Dahlia.Dia tahu semua itu untuk kebaikannya juga. Hari demi hari dia dapat rasakan perubahan pada diri Dahlia.  Dahulu Dahlia jenis yang tidak kisah tentang apa yang dilakukannya tetapi sekarang jika ada benda yang dirasakan tidak betul,Dahlia akan terus menegurnya. Walaupun dia buat-buat tak endah,masih ada teguran Tasha yang terkesan di hatinya.Cuma dia tidak mahu menampakkannya di hadapan Dahlia.

 “ Ayam masak kicap lagi. Tak jemu ke Dahlia makan benda yang sama hari-hari?” tanya Tasha.

 “ Bila dah suka mestilah tak jemu Tasha oi..”

 “ Tapi kau kena lah cuba masakan lain jugak. Baru kau akan tahu ada lagi masakan lain yang lebih sedap daripada ayam masak kicap kau ni..Tengok macam aku,aku suka kelainan. Everyday aku akan makan masakan yang berlainan..”

“ Yela Tasha.Pandai la awak ya. Hah,kalau macam tu,apa kata awak cuba tukar minat awak sekarang.Mungkin awak akan jumpa sesuatu yang lebih best dan bermanfaat untuk awak.”

 Minat aku? Aku minat apa Dahlia?”saja Tasha berteka-teki.

“ Eleh,benda yang awak dok menghadap sampai subuh tu lah..”

 “ Owh,drama Korea ke maksud kau? Ntahla,aku tak jumpa lagi benda yang lagi best daripada itu. Sorry to say.hehe.”

“Awak pernah cuba ke cari benda yang lebih best daripada itu?”sengaja Dahlia mahu menduga.

 Ringkas jawapan Tasha. “Perhaps..”

                                               *****

    Selepas solat Magrib berjemaah, Dahlia menyuruh Tasha duduk sebentar di sebelahnya. Tasha pada mulanya pelik kenapa tiba-tiba Dahlia mengajaknya solat berjemaah.

     Dahlia bertanya kepada Tasha, “ Jika awak diberi pilihan nak gaji RM1000 ke RM 27000,mane yang awak akan pilih?”

    “ Mestilah aku pilih RM27000,banyak kot..”

    “ Hah,sama lah macam solat. Kan solat berjemaah ni pahalanya 27 kali ganda. Banyak kan? Pahala tu benda yang kita tak nampak sebab tu kita tak dapat rasa sangat nikmatnya. Begitu juga dosa. Kalaulah ALLAH membuka hijab kita boleh nampak syurga dan neraka,pasti ramai yang akan berada di atas tikar sejadah.Tapi ALLAH tak bagi kita nampak sebab ALLAH nak uji sejauh mana keyakinan kita terhadap benda-benda ghaib tersebut.”

   “Hmmm..betul-betul. Bagus la kau Dahlia.Aku memang tak boleh jadi macam kau.Aku pun join usrah sekali dengan kau,tapi aku macam ni jugak.Tak berubah-ubah. Aku tengok kau macam aplikasikan je semua benda yang naqibah kita suruh buat. Macam aku ni masuk telinga kiri keluar telinga kanan la..”

   “ La,sape kata tak boleh.Saya pun macam awak jugak dahulu.Awak kena ingat ALLAH yang pegang hati-hati kita. Bila-bila masa je kita boleh berubah dengan izinNya.Yang penting kita niat kita tu kena betul-betul ikhlas nak berubah. Insya ALLAH,pertolongan ALLAH itu akan datang dengan sendirinya. Saya pun bukan berubah secara drastik,sikit-sikit tetapi kena berterusan. Sebab tu saya start dengan solat jemaah ni.Insya ALLAH,kalau boleh mana waktu yang sempat kita try jugak jemaah ok?” nasihat Dahlia panjang lebar.

   “Ok,insya ALLAH. Terima kasih Dahlia. Aku akan cuba..”jawab Tasha.

   “ Saya pun harap kita sama-sama dapat memperbaiki diri dan cuba untuk menjauhkan diri daripada benda-benda yang lagha,iaitu sia-sia. Saya sendiri pun banyak lagi buat benda yang sia-sia tapi saya tengah cuba untuk meninggalkannya.Awak pun tahu kan saya ni gila bershopping yang kadang-kadang tu sampai tahap membazir. Memang susah nak buang benda itu dan saya juga tahu awak juga susah nak buang minat awak terhadap K-Pop. Tapi yang penting kita kena mencuba ok?”sambung Dahlia lagi..


 Abu Hurairah ra. Berkata Rasulullah S.A.W bersabda :
   “ Di antara (tanda) kebaikan keislaman seseorang adalah ia meninggalkan perkara yang tidak berguna baginya.”
                            -Hadis riwayat oleh Tirmidzi dan lainnya-

“ Ya,aku tahu.Tapi benda itu kena ambil masa juga kan?Kau pun kena tolong aku Dahlia.Lau aku sorang-sorang memang tak boleh la. Aku akan cuba…Insya ALLAH.”

*****

  “ Tasha,kau dah tengok belum latest drama Korea. Best giler.Rugi kalau lau tak tengok. Dahlah heroin dia cantik,hero pula handsome nak mati. Romantik sangat lelaki tu..Bestlah kalau dapat boyfriend macam dia..” Nadia mula berangan. Dia merupakan pembekal cerita-cerita Korea di fakultinya. Dia tidak kisah untuk mendownload semua cerita-cerita yang best. Maklumlah,free of charge dengan menggunakan WiFi  di universitinya.

  “ Erk,aku tak tengok la Nad. Aku bukan ape lau boleh nak stop jap layan benda tu.Exam kan dah dekat. Aku nak focus study..”

   “ Ala,xpela.Kalau kau dah tension sangat study tu,kau tengok je la cerita ni.Comfirm hilang tension kau tu..”pujuk Nadia.

  Tiba-tiba Dahlia yang dari tadi memerhati mereka menyampuk dari belakang, “ Cik Nad. Saya nak tanya sikit boleh? Macam mana Cik Nad boleh bagi jaminan yang tengok benda tu boleh hilangkan tension? Saya rasa kepuasan itu sementara je.Lama-lama akan tension balik. Lagipun, saya yakin hanya dengan mengingati ALLAH hati menjadi tenang..Betul tak Tasha?”

  “Erk,betul..betul..” jawab Tasha dengan nada tersekat-sekat. Dia tidak menyangka Dahlia berani menegur Nadia. Mungkin dia betul-betul tak tahan dengan perangai Nadia yang selalu memuji artis-artis Korea yang kadang-kadang baginya melampau.

 “ Kenapalah kita nak berbangga-bangga dengan orang bukan Islam.Sepatutnya idola kita adalah Rasulullah S.A.W.Bukannya orang bukan Islam yang tidak ada kepentingannya langsung. ALLAH tak pandang la semua tu..” kata-kata Dahlia membuatkan Tasha dan Nadia sama-sama terpempam. Kedua-duanya membisu,lidah mereka kelu untuk berkata-kata. Walaupun Nadia agak terasa dengan kata-kata Dahlia,dia tidak menafikan ada benarnya kata-kata Dahlia itu.


                                                *****


    Realiti umat ISLAM sekarang :
    1. Hiburan yang sia-sia
    2.Mangsa fesyen
    3. Zina berleluasa
    4.Ramai pemuda Islam yang lemah
    5. Tidak peduli realiti 1,2,3 dan 4.


       Tasha,Dahlia dan Nadia sama-sama menonton sebuah video yang didapati daripada youtube. Video itu mengisahkan tentang realiti umat Isam sekarang. Sengaja Dahlia menyuruh Tasha mengajak Nadia datang ke rumahnya petang itu. Dahlia mempunyai agendanya sendiri. Dia mahu Tasha dan Nadia menonton video tersebut supaya mereka sedar akan hakikat umat Islam sekarang.

  “ So,apa pendapat korang tentang video ni? Nadia?”tanya Dahlia.

  “Erk,ntahla Dahlia.. Tiba-tiba aku rasa macam bersalah sebab dah buat orang lain hanyut dengan K-Pop. Kau kan tahu aku ni pembekalnya. Macam mana ek Dahlia. Aku rasa takut lah.. Aku tak nak jadi macam yang Rasulullah cakap tu,umat Islam yang diibaratkan seperti buih-buih di lautan, sekali jentik pecah.. Walaupun banyak tetapi tidak berguna..Aku takut..” 

 “ Alhamdulillah syukurlah kalau awak dah sedar.Sesungguhnya hidayah itu milik ALLAH. Bila-bila masa sahaja ALLAH dapat menyedarkan kita. Awak kena bersyukur tau Nadia sebab ALLAH bagi awak peluang untuk menonton video ini dan memberi gambaran tentang teruknya umat ISLAM sekarang. Yang mungkin dahulu kita pun tergolong dalam golongan-golongan itu juga..Tetapi selagi kita diberi kesempatan untuk berubah,ambillah peluang itu dengan sebaik-baiknya..” Dahlia menjawab dengan penuh kesyukuran.

  “Awak pula macam mana Tasha? Apa yang awak rasa atau apa-apa yang ingin dikongsi?”

“ Aku pun macam Nadia la. Macam menyesal buat benda tu semua.Sedangkan benda tu sebenarnya tidak lain hanyalah melalaikan diri aku daripada mengingati ALLAH. Sekarang baru aku faham,banyak lagi benda yang lebih best daripada K-pop,J-pop dan sekutu dengannya. Dan benda tu dapat mengingatkan aku tentang ALLAH. Macam yang kau pernah cakap dulu,daripada dengar lagu-lagu yang entah pape,baik aku dengar zikir,ayat-ayat al-Quran dan nasyid. Aku sedar dan aku cuba untuk berubah..”

  “ Baguslah kalau macam tu.Saya sebenarnya tak sangka yang awak berdua begitu terkesan dengan video ni. Syukurlah. Awak ada bawa tafsir kan Nadia? Cuba awak baca firman ALLAH dalam surah al-An’am ayat 32 :

 “ Dan kehidupan dunia ini,hanyalah permainan dan senda gurau.Sedangkan negeri akhirat itu,sungguh lebih baik bagi orang yang bertakwa.Tidakkah kamu mengerti?”

       “ Untung kan orang-orang yang menjadikan dunia ini sebagai bekalan untuk akhirat kelak? Sebab dorang yakin dengan janji ALLAH.. Macam kita tengok dalam video tadi,macam mana Hasan al-Banna sudah mula berdakwah pada usia 18 tahun? Cuba kalau kita reflect diri kita balik,apa yang kita buat masa umur 18 tahun? Dan jika kita tengok sendiri di Malaysia, ramai remaja terjerumus dalam gejala sosial yang sangat dahsyat seperti zina,buang anak,dadah dan sebagainya.Dan lebih menyedihkan hampir sembilan puluh peratus adalah melibatkan remaja Islam itu sendiri..”terang Dahlia dengan penih bersemangat.

“ Betul tu.Macam dalam video tu jugak,aku sangat kagum bila masa zaman kejatuhan khilafah,beliau sudah memikirkan kesan kejatuhan khilafah itu terhadap umat Islam.Beliau mempunyai kesedaran terhadap umat yang sangat tinggi. Masa yang ada hanya diisi dengan kerja-kerja dakwah ke serata pelosok tempat,di kedai-kedai kopi dan tempat perhimpunan orang awam.Dia tidak mahu umat Islam terus leka dan lemah.” Tasha bersuara.

 “ Hasan al-Banna boleh jadi macam itu sebab masa mudanya tidak terisi dengan perkara-perkara jahiliah. Tetapi kita sekarang,benda itu yang dicari. Aku tak tahu pun sebenarnya benda itu memberi  kesan yang begitu dahsyat kepada umat Islam sebab bagi aku tengok drama je pun.Bukan pergi merompak ke,membunuh ke..”sampuk Nadia.

“ Memang betul.Tapi benda-benda macam itu sebenarnya akan melemahkan umat Islam itu sendiri. Macam mana Islam akan bangkit jika umatnya sendiri lalai dengan benda-benda yang yang tidak bermanfaat sedikit pun terhadap Islam? Memang janji ALLAH itu pasti,Islam akan menang tapi apa peranan kita untuk mencapai kemenangan itu? Bila kita dah lalai dengan benda-benda yang macam tu,kita akan tidak peduli tentang isu-isu umat Islam kerana kita tidak nampak kepentingannya. Samalah macam isu di Palestin sekarang,berapa ramai je yang tahu tentang nasib umat Islam di sana? Isu Palestin adalah isu umat Islam kerana tanah Palestin itu sendiri adalah tanah umat Islam. Macam mana kita nak membantu mereka jika kita sendiri tidak bersatu,pentingkan diri sendiri dan tidak mengambil Islam sebagai cara hidup? Rasulullah S.A.W pernah bersabda:”


 “ Sesiapa yang berpagi-pagi tanpa mengambil kisah urusan kaum Muslimin,maka dia bukan daripada golongan mereka.”
 


 
 “Sekarang baru aku faham.Terima kasih banyak-banyak Dahlia.Kau telah menyedarkan aku. Aku akan cuba berubah selagi yang termampu..”kata Nadia.

 “ Begitu juga aku..”sampuk Tasha.

 “ Alhamdulillah. Sesungguhnya bukan saya yang menyedarkan awak berdua,tetapi ALLAH..” kata Dahlia sambil tersenyum lalu memeluk erat Tasha dan Nadia.

                                               *****

        Tasha nekad untuk menekan ‘delete’ pada folder K-Popnya. Walaupun terasa berat hati,tetapi dia tetap mahu melakukannya.Sudah hampir seminggu dia berfikir tentang itu.  Baginya tidak ada apa lagi yang perlu dirisaukan.Benda itu semua tidak penting lagi baginya. Dia tidak mahu lagimasanya terbuang dengan benda yang tidak bermanfaat.  Dia mahu berubah.

     Deleting file…… 

 
   Sekarang dia mempunyai azam yang baru. Dia akan cuba menjadi seperti Dahlia yang selalu membaca buku-buku agama dan fikrah. Dia juga sudah mula mendengar dan menonton video ceramah-ceramah yang dicopynya daripada Dahlia. Dia sangat menyukai ceramah daripada Ustaz Azhar Idrus yang sangat santai dan lawak. Banyak pertanyaannya sebelum ini dijawab dalam ceramah-ceramah ustaz itu. Sekarang dia dapat merasakan matlamat hidupnya lebih jelas. Dia bersyukur kerana sekarang dia  telah menjumpai benda yang lebih best daripada K-Pop,di mana benda itu lebih memberikan ketenangan kepada dirinya.

   Setelah selesai mendelete semua benda yang tidak bermanfaat di dalam laptopnya, Tasha terus mencapai handphonenya dan terus mendial nombor Nadia. Beberapa saat kemudian, Nadia menjawab panggilannya.

“  Hello Nad. Kau dah buat belum?”

“ Buat apa?”

“ Ala,benda yang kita bincangkan semalam tu la.. Aku dah settle dah walaupun sekarang ada rasa macam nak menangis..”

“ Owh,benda tu ke? Dah,aku pun baru je selesai mendelete semua benda yang entah pape dalam laptop aku. Aku pun sedih sebab terpaksa delete semua gambar Siwon pujaan hatiku itu.. Hmm..tapi tak pela Tasha. Lama-lama ok la. Mula-mula memang akan ada rasa sedih. Yang penting kita nak berubah kan?

 “ Betul-betul. Insya ALLAH. Aku yakin ada hikmah semua ini. Hehe. Alhamdulillah. Eh,aku ada benda nak share dengan kau ni. Ceramah daripada Ustaz Azhar Idrus. Best sangat-sangat. Banyak benda yang sebelum ni aku tak tahu,sekarang aku dah tahu. Ceramah dia tak berat sangat,sesuai dengan jiwa muda macam kita ni.hehe.”

 “ Owh,yeke? Macam menarik. Nantilah aku datang rumah kau masa nak sembahyang jemaah Magrib. Masa tu aku copy. Sekarang aku kena study sikit pasal sirah ni.Kan nanti turn aku yang kena sharing lepas solat jemaah nanti.”

  “ Ok ok. Wah,tak sabar aku nak dengar ustazah Nad bagi ceramah hari ni. Hehe. All the best. See you soon. Assalamualaikum.”

 “ Banyak la kau ustazah. Aku ni banyak benda lagi kena belajar tau kalau nak capai title tu. Ok,waalaikumussalam.”

    Begitulah kehidupan mereka sekarang. Mereka saling  berusaha untuk menyibukkan diri dengan perkara-perkara yang berfaedah dan mencari redha ALLAH. Dahlia juga semakin dapat mengawal kegilaannya untuk bershopping berkat pertolongan Tasha dan Nadia. Setiap kali keluar,merekalah yang akan cuba mengingatkan Dahlia supaya tidak terlalu mengikutkan nafsu. Mereka kini bersahabat baik dan berukhuwah semata-mata kerana ALLAH. Mereka bersyukur kerana telah dapat berubah. Kini,dengan bangga dan bersyukur mereka mengatakan
Sayonara Jahiliah..’

“ Katakanlah jika bapak-bapakmu,anak-anakmu,saudara-saudaramu,isteri-isterimu,keluargamu ,harta kekayaan yang kamu usahakan,perdagangan yang kamu khawatirkan kerugiannya,dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai,lebih kamu cintai daripada ALLAH dan rasul-Nya serta berjihad di jalan-Nya,maka tunggulah sampai ALLAH memberikan keputusanNya.” Dan ALLAH tidak memberkan petunjuk bagi orang-orang yang fasik.” (At-Taubah 9:24)


       
   HAK CIPTA TERPELIHARA BY SITI FARAH AIMAN


No comments:

Post a Comment